Jelang Musim Hujan, BPBD Makassar Mulai Mitigasi Banjir

oleh

MAKASSAR – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) mulai melakukan mitigasi banjir menjelang musim penghujan. BPBD Makassar akan fokus di 4 kecamatan langganan banjir.

Kepala Pelaksana BPBD Makassar Hendra Hakamuddin mengatakan 4 kecamatan rawan banjir tersebut yakni Biringkanaya, Tamalanrea, Manggala, dan Panakukang. Dia menyebut BPBD akan menjalankan mitigasi struktural dan non struktural dalam mengantisipasi banjir di Makassar.

“Mitigasi banjir kan ada istilah dalam kebencanaan itu ada mitigasi struktrutal dan non struktural. Struktural itu sifatnya fisik. Fisik itu artinya perbaikan drainase. Terus perbaikan tanggul,” kata Kepala Pelaksana BPBD Makassar Hendra Hakamuddin,Rabu 8 November 2023.

Hendra mengatakan Pemkot Makassar melalui Dinas Pekerjaan Umum (PU) Makassar juga telah melakukan perawatan saluran air. Upaya pencegahan itu turut dibantu oleh Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang.

“Itu dilaksanakan oleh PU, bahkan tanggul sendiri juga beberapa waktu lalu pemerintah kota sudah membenahi beberapa panjang ruas. Kemudian kami juga mendapatkan informasi dari mitigasi strukturalnya dari Balai Besar Pompengan juga akan merencanakan membuat kolam retensi lagi di wilayah Maros. Ini diperkirakan akan mengurangi banjir di daerah-daerah Tamalanrea, Biringkanaya,” ujarnya.

Dia pun menekankan penanganan banjir tidak bisa hanya dilakukan satu instansi saja. Sebab, penanganan tersebut memiliki kewenangan di tingkatan masing-masing instansi.

“Tapi yang saya sampaikan bahwa begini, mitigasi bencana banjir tidak bisa hanya dilakukan oleh BPBD saja atau pemerintah kota saja. Karena penyebab banjir di Kota Makassar kalau bicara banjir itu penangannya perlu dari multistakeholder,” terangnya.

“Misalkan Balai Pompengan itu kewenangan pusat, kemudian drainase, beberapa drainase memang kewenangan pemerintah kota. Dan ada beberapa drainase kewenangan pemerintah provinsi,” imbuhnya.

Dia berharap sinergitas ini dapat dijalankan dengan baik. Sehingga ke depannya mitigasi banjir di 4 kecamatan rawan di Makassar juga dapat diantisipasi.

“Sehingga memang harus saling bersama-sama sinergi dan kolaborasi sehingga banjir ini bisa mitigasi. Mitigasi non struktural kan kita sosialisasi, utamanya ke 4 kecamtan yang tadi kita bilang,” bebernya.

No More Posts Available.

No more pages to load.